Masuk ke Indonesia, Pakar di Australia Pastikan Omicron Tak Terdeteksi PCR

0

Jakarta – Merebak varian baru Covid-19 Omicron di seluruh dunia, termasuk di Indonesia membuat Badan Kesehatan Dunia (WHO) meminta dunia untuk waspada. Varian ini sangat menakutkan pasalnya alat PCR tak mampu mendeteksinya

Bahkan pejabat kesehatan Australia mengatakan studi awal telah menemukan bahwa varian ini lebih menular. Para peneliti mengungkapkan bahwa varian dari garis keturunan Omicron ini tidak memiliki perubahan genetik khusus yang menyebabkannya “lolos” dari deteksi PCR sehingga lebih sulit untuk dilacak.

Menurut laporan The Guardian, Queensland, Australia adalah yang pertama mengumumkan penemuan versi lain varian keturunan Omicron.

Menteri Kesehatan Queensland Yvette D’Ath mengatakan kepada media bahwa badan kesehatan telah menemukan subtipe baru virus dalam kasus kedatangan dari Afrika selatan.

Ahli mikrobiologi Universitas Nasional Australia (Australian National University) Peter Collignon mengatakan kepada media bahwa dua garis keturunan varian Omicron memiliki gen yang berbeda, sehingga terlihat seperti varian baru pada pandangan pertama, tetapi sebenarnya itu milik variasi Subtipe Omicron.

Dia percaya varian subtipe strain ini mungkin telah menyebar ke bagian lain dunia.

Menurut laporan “Guardian”, peneliti Australia juga mengungkapkan bahwa meskipun virus subtipe varian ini memiliki beberapa mutasi yang sama dengan virus Omicron biasa, karena tidak adanya perubahan genetik khusus, virus subspesies ini dapat “Lolos” dari deteksi PCR.

Menurut pengantar Acting Chief Health Officer Queensland, Peter Aitken, di masa lalu, ketika peneliti mengidentifikasi galur mutan Omicron asli, mereka menemukan bahwa gen S di tiga gen target tidak dapat dideteksi.

Situasi ini disebut “S Gen menghilang ,” dan subtipe baru Queensland tidak mengalami perubahan genetik ini.

Aitken mengatakan bahwa strain subtipe ini diklasifikasikan sebagai Omicron, tetapi penampilannya dalam hal keparahan klinis dan efektivitas vaksin belum dipahami lebih lanjut. Apa yang sekarang telah dikonfirmasi melalui studi pendahuluan adalah,” Sepertinya Omicron, tetapi lebih menular dan menyebar dengan lebih mudah.”

Selain itu, perlu disebutkan bahwa Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) juga menyatakan bahwa galur subtipe Omicron dapat mempengaruhi hasil tes PCR, yang mengarah kepada “negatif palsu”.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here